Cara Menggunakan Rasio Risk Reward dalam Trading Kripto

Cara Menggunakan Rasio Risk Reward dalam Trading Kripto

Operatorkita.com Cara Menggunakan Rasio Risk Reward dalam Trading Kripto – Rasio imbalan risiko crypto adalah pertimbangan pedagang untuk mengambil risiko dengan imbalan potensial yang akan ia peroleh.

Seorang pedagang dan investor tidak bisa lagi bermain aman jika mereka ingin mendapat untung. Oleh karena itu, pedagang dan investor yang baik harus akurat dan berhati-hati dalam bertindak.

Mereka akan selalu berusaha menemukan potensi keuntungan terbesar dengan potensi kerugian paling kecil. Bayangkan, jika ada pengembalian investasi yang sama dengan potensi risiko yang lebih rendah, pasti seseorang akan lebih memilih investasi, bukan?

Nah, menghitung rasio risiko-imbalan cryptocurrency dapat membantu pedagang dan investor mencapai tujuan itu. Bagaimana bisa begitu?

Apa rasio risiko-imbalan dari cryptocurrency?

Sesuai dengan namanya, crypto risk reward ratio atau rasio R/R adalah perhitungan jumlah risiko yang diambil pedagang untuk mendapatkan imbalan potensial.

Dengan kata lain, rumus rasio R/R menunjukkan imbalan potensial untuk setiap $1 yang anda pertaruhkan pada investasi.

Perhitungan rasio imbalan risiko kripto sangat sederhana: bandingkan peningkatan risiko dengan target laba bersih. Lihat di mana Anda akan memasuki pasar.

Kemudian memutuskan lokasi stop Loss (jika perdagangan kehilangan) dan berapa banyak target keuntungan (jika perdagangan berhasil).

Penting untuk mengelola risiko dengan benar. Seorang trader yang baik akan selalu menetapkan target profit dan Stop Loss terlebih dahulu sebelum memulai trading.

Jadi apa hasil dari menghitung rasio hadiah risiko crypto yang baik? Setelah menentukan tujuan masuk dan keluar dengan membagi potensi risiko dengan imbalan, jika rasio lebih rendah, semakin besar potensi imbalan yang akan diperoleh per “unit” risiko.

Cara menghitung rasio R / r

Nah, untuk memahami perhitungan rasio R / R lebih jelas, perhatikan contoh ilustrasi berikut:

Misalnya, Anda akan memasuki posisi Bitcoin yang panjang. Sebelumnya, ia melakukan analisis rasio R / R dengan menentukan order take profit pada 15% dari harga masuk dan titik pembatalan (Stop Loss order) pada 5% dari titik masuk.

Oleh karena itu, target laba crypto yang akan Anda capai adalah 15%, dan potensi kerugiannya adalah 5%. Oleh karena itu, rasio imbalan risiko adalah 5/15 = 1:3 = 0,33.

Dari hasil perhitungan, itu berarti bahwa Anda memiliki potensi untuk mendapatkan imbalan tiga kali lebih tinggi untuk setiap unit beresiko. Oleh karena itu, jika Anda memiliki posisi senilai $100, mengambil risiko kehilangan $5 dan membuat keuntungan potensial sebesar $15.

Bagaimana cara mengurangi risiko? Solusinya, Anda bisa memindahkan Stop Loss lebih dekat ke level entry. Namun, Anda harus ingat bahwa titik masuk dan keluar harus didasarkan pada analisis atau tidak dapat ditentukan sesuka hati.

Anda perlu memahami bahwa rasio risiko-imbalan akan tetap sama untuk setiap modal yang Anda investasikan. Misalnya, jika Anda memiliki posisi senilai $ 10.000 dengan rasio imbalan risiko 0,33, maka potensi risiko $500 akan tetap memiliki potensi keuntungan 3x jumlah $1.500 (rasionya masih 1:3). Artinya, rasio akan berubah hanya jika Anda mengubah target profit dan Stop Loss.

Imbalan risiko atau imbalan risiko?

Anda mungkin pernah mendengar analis menggunakan istilah rasio risiko-imbalan. Jika ya, tidak perlu bingung karena istilahnya sebenarnya sama dengan Risk-reward ratio yang kita bahas di artikel ini. Perbedaannya hanya pada preferensi untuk penggunaan istilah tersebut.

Banyak trader melakukan perhitungan risk reward karena lebih mudah dipahami, dimana apa yang mereka gunakan sebagai referensi adalah target profit. Misalnya, dalam contoh di atas, jika rasio 1:3 menghasilkan 0, 33, maka dalam hadiah risiko itu berarti 15/5 = 3.

Tingkat Kemenangan Tanpa Hambatan

Tingkat keuntungan adalah tingkat keuntungan yang menghitung persentase keuntungan dari posisi versus hilangnya posisi dalam serangkaian perdagangan.

Banyak sistem trading yang dijual dengan iming-iming tingkat kemenangan 80% atau bahkan 90%, karena pemula sering berpikir bahwa jika mereka sering menang = mereka menghasilkan banyak keuntungan. Apa yang terjadi di lapangan tidak seperti itu.

Dengan rasio 1:3, Anda tidak perlu repot mencoba strategi trading untuk memiliki win rate di atas 50%. Dengan tingkat kemenangan 30% , Anda masih dapat menghasilkan keuntungan dengan perhitungan

Oleh karena itu, Anda tidak perlu membebani diri dengan tingkat kemenangan yang tinggi selama Anda menerapkan rasio risiko-imbalan secara konsisten. Jika rasio 1:3 Terlalu besar, Anda dapat menyesuaikannya dengan 1:2 atau bahkan 1:1.5. Intinya, pastikan bahwa tingkat hadiah selalu lebih tinggi daripada risikonya. Itu adalah kunci sukses menggunakan rasio hadiah risiko crypto.

You May Also Like

About the Author: Ranger Hitam

Leave a Reply

Your email address will not be published.