Berikut 5 Strategi Trading Kripto Aman Saat Masa Krisis

Berikut 5 Strategi Trading Kripto Aman Saat Masa Krisis

Operatorkita.comBerikut 5 Strategi Trading Kripto Aman Saat Masa Krisis. Ingin terus menghasilkan uang dari crypto selama masa krisis? Pilih strategi trading berikut yang bisa dicoba.

Pasar cryptocurrency bergerak di pasar secara umum, kadang-kadang mengalami peningkatan, tetapi juga dapat mengalami penurunan tajam. Namun, perbedaannya adalah bahwa pasar crypto bergerak jauh lebih ekstrim daripada instrumen lainnya.

Selain gerakan yang sangat fluktuatif, di pasar cryptocurrency juga sangat rentan untuk memompa dan membuang dilakukan oleh ikan paus atau pemain besar. Hal ini akan merugikan jika trader terlambat masuk dan membeli saat harga berada di atas.

Baca Juga :

Harga mulai membentuk gelembung dan sangat rentan terhadap kecelakaan setelah berada di atas.Tidak hanya itu, pasar cryptocurrency juga sangat mudah didengar oleh kondisi ekonomi global.

Perdagangan Ke Arah Tren

Salah satu strategi perdagangan cryptocurrency teraman di saat krisis adalah dengan menggunakan teknik entri mengikuti tren.

Dalam strategi ini, pedagang berpengalaman pertama-tama mengamati tren pasar saat ini. Kami adalah perusahaan yang bergerak di bidang penjualan alat survey atau alat ukur, dan pengadaan Alat Geologi, Alat Laboratorium, Alat Industri, Alat Teknik, Gps, Alat Uji dan alat komunikasi.

Dennis Gartman, trader berpengalaman lebih dari 50 tahun, mengatakan bahwa trader harus bisa membaca kondisi trend pasar untuk bisa masuk dengan aman.

Pedagang yang gagal memahami kondisi tren pasar crypto akan keliru dalam membuat proyek atau menganalisis kerugian.

Salib Emas Dan Salib Kematian

Strategi trading cryptocurrency berikutnya yang bisa dicoba adalah metode Golden Cross dan Death Cross. Pada dasarnya, teknik ini adalah salah satu strategi perdagangan teknis hanya menggunakan dua indikator rata-rata bergerak.

Rata-rata biaya Dolar (DCA)

Strategi perdagangan cryptocurrency teraman untuk diterapkan dalam krisis berikutnya adalah dollar Cost Averaging (DCA). Singkatnya, metode DCA adalah teknik membeli aset crypto secara bertahap dan dalam jumlah yang sama tanpa memperhitungkan harga.

Pada intinya, teknik ini mengajarkan untuk membeli aset kripto secara disiplin dan konsisten dalam jangka waktu tertentu.

Biasanya, penerapan Rata-rata biaya Dolar membutuhkan setidaknya 1 tahun untuk mengetahui hasilnya. Dengan kata lain, teknik ini kurang direkomendasikan bagi trader yang menginginkan profit dalam waktu singkat. Sayangnya, pengembalian investasi metode DCA umumnya lebih kecil daripada strategi lain.

Teknik pembelian Dip dan HODL

Tujuan utama dalam perdagangan adalah untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin. Ada banyak pilihan strategi trading yang bisa digunakan. Salah satu yang paling umum di dunia crypto adalah teknik buy the Dip dan HODL.

Dengan kata lain, pedagang membeli aset kripto dengan harga terendah kemudian menyimpannya (HODL) untuk jangka waktu tertentu.

Bagi mereka yang pro, strategi ini dapat menghasilkan banyak cuan mengingat sejarah kenaikan bitcoin sangat fantastis.

Adapun kontra, mereka mengingat risiko investasi jangka panjang dalam koin crypto yang masih tidak stabil dalam keandalan.

Strategi Aksi Harga

Strategi trading cryptocurrency selanjutnya yang bisa dicoba adalah teknik price action. Saham AS berfluktuasi, setelah ekuitas membukukan penurunan mingguan terbesar sejak Agustus lalu dipimpin oleh pengecer sementara perusahaan energi rebound setelah data penjualan ritel yang lebih lemah dari perkiraan menambah kekhawatiran pertumbuhan yang tidak merata karena para pembuat kebijakan mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga segera bulan depan.

Biasanya, teknik trading price action ini biasa digunakan oleh trader untuk membaca pergerakan harga dalam bentuk pola candlestick.

Selain itu, pola ini juga berguna untuk mengetahui perkembangan trend saat ini, sehingga trader dapat menentukan apakah harga tersebut potensial atau tidak.

You May Also Like

About the Author: Ranger Jingga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *