Apa itu Startup? Ini Pengertian dan Bedanya dari Bisnis Biasa

Apa itu Startup? Ini Pengertian dan Bedanya dari Bisnis Biasa

Operatorkita.com – Tahukah Anda bahwa Indonesia adalah rumah bagi 2.200 startup? Jumlah ini juga menempatkan Indonesia di posisi kelima dengan startup terbanyak di dunia. Itu luar biasa, ya?

Keberadaan startup dan perkembangan yang tinggi di Indonesia membuktikan bahwa bisnis ini sangat menjanjikan.

Namun, sebelum mencapai titik ini, perusahaan pemula memiliki perjalanan yang tidak singkat. Pada artikel ini, kami akan memperkenalkan Anda pada apa itu startup.

Kami juga akan membawa Anda ke sejarah perkembangan startup di Indonesia. Selain membantu Anda lebih mengenali karakteristik startup.

Baca Juga : Aplikasi Internet Gratis Untuk Semua Operator

Apa itu Startup?

Startup adalah startup yang sedang dalam tahap pengembangan. Pengembangan yang baik dalam produk, layanan, pangsa pasar, model bisnis, dll.

Startup dibandingkan dengan perusahaan yang masih remaja, masih banyak perubahan dan masih dalam tahap pematangan.

Jika startup telah tumbuh, itu dapat dianggap sebagai perusahaan nyata.

Menurut Neil Blumenthal, startup adalah perusahaan yang dirancang untuk memecahkan masalah di mana solusinya tidak terbatas dan kesuksesan tidak dijamin.

Suara keras? Mari kita perlahan-lahan membedah ide-ide di atas…

1.Dirancang untuk memecahkan masalah

Tidak seperti perusahaan biasa yang mengeluarkan produk sesuai dengan permintaan pasar. Apa yang dihasilkan startup, baik dalam bentuk barang atau jasa, lebih menyoroti masalah yang ada di pasar.

Baca Juga : Cara Terbaru Mendapatkan Kuota Gratis Biar Gak Boros Pulsa 2022

Ini menjadikan produk startup sebagai solusi untuk masalah yang dirasakan banyak orang.

Itu sebabnya startup dikenal sebagai pemecah masalah dan memiliki merek dagang untuk memecahkan masalah menggunakan teknologi.

Misalnya, untuk masalah transportasi, Anda mungkin lebih suka menggunakan salah satu layanan ojek online di Indonesia.

Atau ketika Anda ingin membeli produk, Anda dapat mencari terlebih dahulu di salah satu ecommerce, seperti Shopee, Tokopedia, BliBli, dll.

Selain itu, masih banyak produk digital yang bermanfaat bagi anda, misalnya media, Kemudahan Transaksi online, komunikasi, dll.

Penyedia layanan atau produk digital ini biasanya adalah startup.

Hmm, jika Anda melihat semua contoh di atas, apakah startup terlihat seperti bisnis online?

Apakah startup sama dengan perusahaan digital atau teknologi?

Tentu saja tidak.

Tidak semua startup adalah perusahaan teknologi. Pasalnya, startup menggunakan teknologi untuk menjalankan bisnisnya.

Tidak hanya berkembang, teknologi memainkan peran yang sangat penting bagi startup untuk memecahkan masalah sesuai dengan tujuan mereka.

2. Solusinya Luas

Solusi yang dibawa oleh startup tidak hanya memecahkan masalah penting. Tetapi juga memberikan solusi untuk masalah spesifik lainnya yang terkait dengan masalah utama.

Misalnya, e-commerce di Indonesia adalah ujian untuk memecahkan masalah terbatasnya pembelian dan penjualan produk secara offline.

Solusinya adalah menyatukan penjual dan pembeli di stan online.

Tetapi solusinya tidak berhenti di situ. Untuk bertahan setiap e-commerce, selalu berikan solusi lain kepada konsumen.

Misalnya, seperti pengiriman gratis, Layar ramah, keamanan data, dll.

Meskipun mereka tidak terkait dengan masalah utama, hal-hal ini sangat penting dan mempengaruhi kelangsungan bisnis.

Baca Juga : Cara Terbaru Mendapatkan Kuota Gratis Biar Gak Boros Pulsa 2022

3. Keberhasilan Anda Tidak Dapat Dijamin

Akhirnya, startup adalah perusahaan berisiko tinggi. Dan memang, tidak sedikit startup yang akhirnya ambruk karena berbagai hal, seperti hasil survei CB Insights Di bawah ini.

Dari infografis di atas, kita dapat mengetahui faktor-faktor apa saja yang menyebabkan startup tidak berhasil.

Salah satunya adalah produk atau jasa yang kurang solver untuk target pasar.

Hal ini terkait dengan pembahasan di atas, kan?

Tapi bukan berarti startup tidak bisa sukses. Ada begitu banyak startup yang dapat bersaing dan bahkan mendapatkan predikat luar biasa seperti unicorn, decacorn, dll.

Jadi, jangan takut untuk memulai bisnis startup, eh eh!

Sejarah perjalanan awal: masa lalu, sekarang dan masa depan

Meskipun startup adalah jenis bisnis yang relatif baru, kehadiran mereka bukannya tanpa sejarah. Ada cerita menarik di balik pesatnya pertumbuhan industri startup saat ini.
Gelembung dot-com

Gelembung dot-com Adalah saat ketika perusahaan berbasis Internet menarik investor begitu banyak sehingga mereka memiliki nilai saham yang tinggi.

Itu terjadi pada 1998-2000 tahun di Amerika Serikat, ketika Internet berada di puncak ketenarannya dan semakin banyak digunakan oleh berbagai kalangan.

Pada saat itu, Internet dianggap sebagai penemuan baru yang menakjubkan dan memiliki masa depan yang cerah.

Dari sana, banyak startup muncul yang menjadikan Internet sebagai mesin utama mereka, startup.

Biasanya, untuk lebih menunjukkan “sisi awal” Anda,
perusahaan menambahkan awalan E atau akhiran dot-com.

Nah, itu memicu persaingan yang sangat ketat.

Tidak semua startup mencoba menjual Produk atau layanan mereka. Tetapi lebih fokus untuk dikenal oleh banyak orang terlebih dahulu.

Misalnya, melalui iklan, promosi atau diskon, layanan gratis, dan semua proses pemasaran yang tak tanggung-tanggung.

Harapannya adalah semakin akrab startup, semakin banyak pelanggan yang akan dimilikinya di masa depan.

Namun ternyata, karir pemasaran ini menyebabkan banyak startup gagal mengelola keuangan dengan baik, gagal menghasilkan keuntungan, dan akhirnya harus mati.

Persaingan startup yang tinggi pada saat itu dan kebangkrutan banyak startup, dibandingkan dengan pecahnya gelembung dot-com.
Wajah Baru Dari Startup

Apa yang terjadi, biarkan saja…

Sekarang masa-masa kelam ini terbayar dengan pesatnya pertumbuhan startup. Ini dimulai di Amerika Serikat dan kemudian menyebar ke negara lain.

Di Indonesia sendiri, pertumbuhan startup semakin cepat dan dibarengi dengan banyaknya pengguna digital.

Baca juga : PK XD Mod Apk Unlimited Money 2022 Terbaru

Startup saat ini ada di hampir setiap industri seperti pakaian, makanan, media, Pendidikan, Perawatan Kesehatan, Keuangan, Transportasi, dll.

Menurut MIKTI (masyarakat industri kreatif digital Indonesia) pada Mapping & database Startup Indonesia 2018, ada tiga area tersibuk di startup Indonesia, yaitu:

  • Ekonomi dan perdagangan: ditandai dengan munculnya massa Startup e-commerce
  • Bidang Fintech (fintech): ada karena penggunaan aplikasi seluler yang memudahkan pengguna.
  • Game atau taman bermain: startup di bidang ini populer karena mereka membuat game lebih mudah dan memiliki target pasar yang luas.

Selain tiga bidang di atas, masih banyak industri yang dikendalikan oleh startup. Pengembangan ini didukung oleh program 1000 Digital Startups dan inkubator startup lainnya.

Karena pesatnya pertumbuhan startup, Indonesia juga disukai oleh ekonomi digital ini.

Sebuah survei oleh INDEF (Institute for the development of economy and Finance) menyatakan bahwa ekonomi digital menyumbang 5,5% dari PDB Indonesia pada 2018 dan berhasil menyerap 5,4 juta pekerja.
Masa Depan Startup

Tampaknya benar bahwa saat ini startup berubah menjadi perusahaan yang menjanjikan masa depan yang cerah. Dengan penggunaan Internet yang sangat tinggi, Indonesia telah menjadi posisi awal yang sangat subur.
Bayangkan, Indonesia bisa memiliki satu startup decacorn dan empat startup unicorn.

Sejalan dengan ini, laporan Google tentang E-conomy SEA 2019 menunjukkan bahwa nilai ekonomi Internet di Indonesia pada 2019 mencapai 40 miliar dolar.

You May Also Like

About the Author: Ranger Biru

Leave a Reply

Your email address will not be published.